Sepanyol: kisah perjalanan antara Toledo, Andalusia dan Madrid

post-title

Kisah perjalanan di Sepanyol, jadual perjalanan termasuk tempat-tempat menarik yang dilihat, dengan berhenti di Toledo, Castile, bandar Andalusia, dan Madrid.


Kisah perjalanan

Pada musim panas, antara akhir bulan Julai dan awal bulan Ogos, isteri saya dan saya memutuskan untuk pergi bercuti ke Sepanyol, di bahagian tengah-selatan dan tepat Andalusia dan Castile.

Kami menempah segala-galanya melalui internet, hotel, penerbangan, penyewaan kereta dan lawatan ke tempat-tempat penting pelancong.


Bagi penerbangan, kami berlepas dari Lapangan Terbang Pisa dengan Alitalia berhenti di Milan dengan pertukaran pesawat untuk berhubung dengan Madrid.

Penerbangan yang sangat baik, cuaca yang jelas dengan gambar-gambar hebat yang diambil dari pesawat. Berada di Madrid di lapangan terbang Barajas, kami mengumpul barang-barang kami dan, menyeberang jalan di depan pintu masuk lapangan terbang, kami mengambil kereta sewa yang ditempah dengan Avis dan kami mengambil jalan raya ke Toledo, perhentian pertama perjalanan kami.

Toledo

Tiba di hotel, beberapa meter dari pusat bandar, ditempah untuk satu malam, kami meletakkan beg kami di dalam bilik dan pada lewat petang kami berjalan kaki di sepanjang jalan-jalan di bandar yang indah ini, terletak di atas bukit dengan suasana merah jambu yang mengingatkan kami sedikit Siena.


Kami tiba di beberapa minit di Alcazar dan dari sana, di sepanjang Calle del Comercio, kami sampai ke Dataran Katedral, dataran utama bandar yang menempatkan kompleks Cathedral dengan menara, dianggap sebagai salah satu monumen paling indah di seluruh Sepanyol.

Kami makan malam di sebuah restoran kecil dengan hidangan Sepanyol biasa, paiella.

Keesokan harinya kami membuat lawatan panorama melalui Puerta del Sol, yang merupakan gerbang utama ke bahagian utara kota di mana Puerta Vieja de Bisagra dan Hospital de Tavera terletak.


Di bahagian barat Toledo adalah Paseo del Transito, yang patut dikunjungi untuk kehadiran bangunan keagamaan yang penting, termasuk Gereja Sao Tomè, Gereja Santa Maria la Blanca, Gereja San Juan de los Reyes dan rumah ibadat.

Kilang Consuegra

Pada sebelah petang, kami pergi ke Granada dengan berhenti di Consuegra untuk melihat kincir angin yang terkenal, yang merupakan senario di mana pertempuran berlaku diterangkan dalam novel Don Quixote di La Mancha di Cervantes.

Bacaan yang disyorkan
  • Sepanyol: kisah perjalanan antara Toledo, Andalusia dan Madrid
  • Barcelona (Sepanyol): apa yang dapat dilihat di ibu kota Catalonia
  • Puerto de la Cruz (Tenerife): apa yang harus dilihat
  • Kepulauan Balearic (Sepanyol): maklumat berguna
  • Formentera (Sepanyol): apa yang boleh dilihat di pulau Balearic

Sangat ciri adalah landskap di sekeliling bukit di mana kilang-kilang terletak, yang membuat pandangan anda berkeliaran untuk kilometer yang tidak berkesudahan.

Granada

Pada petang kami tiba di Granada dan menetap di hotel cemerlang yang sangat baik yang ditempah berhampiran pusat.

Setelah meninggalkan hotel selama 10 minit berjalan kaki, kami tiba di tengah-tengah jalan-jalan yang indah dengan pandangan yang mengasyikkan untuk mengagumi Alhambra.

Atmosfera petang adalah sangat bersahaja dengan banyak kelab-kelab biasa di mana kita memilih untuk dimakan, di mana pameran flamenco, tarian bahasa Sepanyol yang tipikal, dijadualkan selepas makan malam.

Keesokan harinya, seperti yang dijangkakan, kami melawat Alhambra, yang luar biasa untuk kecantikannya yang tidak dapat dipertikaikan.

Pertama kediaman Sultan, ia terdiri daripada Palazzo Comares, Palazzo dei Leoni dan kawasan yang bernama La Vela.

Kami melawat muzium dan taman-taman, untungnya kami telah menempah tiket melalui internet sebaliknya kami terpaksa beratur di checkout.


Pada sebelah petang, kami pergi ke Albacin, kejiranan Arab khas Granada, yang terdiri daripada satu siri jalan sempit dan dataran kecil, dari mana anda mempunyai gambaran yang indah dari Alhambra dan Granada.

Seville

Selepas meninggalkan Granada, kami menuju ke Seville di mana kami telah menempah hotel seterusnya.

Kami memulakan lawatan ke bandar dari Guadalquivir, di puncak Puente de Triana, dari mana kita dapat dengan cepat sampai ke Plaza de Toros de la Real Maestranza de Caballeria yang hebat, di mana mereka yang berminat dapat menonton pertembungan utama di seluruh Sepanyol, dilihat bahawa Seville adalah modal lembu jantan dan lembu jantan.

Berdekatannya adalah Teatro della Maestranza, Hospital de la Caridad, dan Casa della Moneda, di mana banyak pameran diadakan.

Untuk menyelesaikan lawatan ke kejiranan, kami melawat Torre de l'Oro, sebuah bangunan purba yang kini digunakan sebagai Muzium Tentera Laut.

Sangat indah adalah kompleks katedral, yang terletak di reruntuhan Masjid Besar dan merupakan yang terbesar di dunia Katolik mengikut saiz.


Di dalamnya kita melihat makam Christopher Columbus.

Di sebelah katedral adalah muzium, Patio degli Aranci, di mana anda dapat melihat apa yang tersisa di masjid dan menara Giralda, di mana kami pergi untuk mendapatkan pemandangan panorama seluruh kota.

Sangat dekat dengan katedral yang kami mengagumi Alcazar, kediaman diraja kuno yang dikelilingi oleh taman-taman yang indah.

Sekitar waktu makan tengah hari kami tiba di kejiranan yang terkenal bernama Barrio de Santa Cruz, di mana kami merasai Tapas tipikal, makanan khas yang digunakan secara meluas di bahagian-bahagian itu.

Pada waktu petang kami pergi ke rumah Pilatus.

Piazza di Spagna, yang terletak di dalam Taman Maria Luisa, bersama dengan katedral dan Alcazar, pastinya salah satu tempat yang tidak boleh dilepaskan.

Cordoba

Keesokan harinya, meninggalkan Seville dengan ketibaan di Madrid pada lewat petang, kami berhenti di Cordoba yang dianggap bandar kedua terbesar di Andalusia.

Dulu ditakluk oleh orang Arab, ia telah mengekalkan jejak seni bina yang sama dalam susunan jalan dan dataran, semuanya sangat sempit dan berliku.

Tetapi tarikan sebenar bandar, yang mana ia disyorkan untuk berhenti di Cordoba, adalah masjid.

Ini adalah bangunan yang menakjubkan, panjang 179 meter dan lebar 128 meter, yang dibina oleh orang Arab dan kemudiannya diubah menjadi sebuah gereja.

Pedalaman mempunyai beberapa tiang marmar yang dihubungkan bersama oleh gerbang batu putih dan bata merah yang, digabungkan dengan penumbra, memberikan kesan perpanjangan tanpa had.

Untuk dikagumi, di kawasan tengah, Choir dan Kapel Besar, sementara di sebelah kanan terdapat Kapel Villaviciosa, penuh hiasan eksklusif.


Kami juga menyukai ceruk untuk berdoa dan Kebla.

Menara loceng yang mencapai 93 meter dan dalam gaya Yunani-Roman juga sangat cantik.

Madrid

Pada sebelah petang kami terus ke Madrid.

Bertentangan dengan apa yang kita fikirkan, kita dengan segera mengatakan bahawa kita mendapati diri kita sangat baik, walaupun menjadi bandar besar: sebenarnya, kita dapati ia pada "skala manusia" kerana dapat dengan mudah diterokai dengan berjalan kaki, untuk mencapai semua tempat utama yang menarik.

Hotel ini hotel bertaraf 4 bintang, ditempah di kawasan stesen Metro yang dipanggil Principe Pio, berhampiran Royal Palace dan pusatnya.

Lawatan ke Royal Palace sangat menarik.

Istana Kerajaan dibina oleh Bourbons pada abad ke-18 di reruntuhan istana Alcazar, yang dimusnahkan oleh api pada tahun 1734.

Di dalamnya terdapat lebih daripada 2000 bilik, yang mana, yang dibuka kepada orang awam hanya tiga ratus.

Ia kekal sebagai kediaman rasmi royalti Sepanyol sehingga 1931, hari ini ia dimiliki oleh kerajaan dan digunakan oleh raja hanya untuk majlis rasmi.

Bentuk persegi, ia terdiri daripada batu putih dan granit.

Di sekelilingnya adalah Jardines de Sabatini dan Campo del Moro, yang direka untuk menyembunyikan perbezaan ketinggian antara fasad utara dan barat, juga Piazza di Oriente, di mana satu sisi adalah fasad Royal Theatre, yang dibina pada tahun 1850 dan diperkaya dengan patung-patung dari raja-raja Visigoth dan patung ekuestrian Philip IV.

Satu lagi tempat menarik kami ialah Plaza Mayor, tempat pertemuan di mana pasaran filateli berlaku setiap hari Ahad.


Sekitar, di bawah arked, terdapat banyak kedai-kedai dan kedai-kedai cenderamata.

Di zaman dahulu, pertempuran banteng dan pertempuran kuda diadakan di dataran ini, serta persembahan teater, perbuatan awam dan pengisytiharan pelbagai raja.

Tetapi lawatan yang lebih indah adalah Muzium Negara Prado, yang mewakili salah satu galeri seni yang paling penting di dunia untuk banyak lukisan dan karya-karya seni yang dimilikinya.

Ia telah dirasmikan pada tahun 1819 dan koleksi diraja, yang terdiri daripada kira-kira 8600 lukisan dan 600 patung serta banyak lukisan dan objek berharga, terdiri daripada kerja-kerja dari gereja-gereja yang tidak diberkati, biara, dinasti yang digulingkan atau sudah dimiliki oleh keluarga diraja.

Kebanyakan kerja-kerja yang hadir telah dijalankan bagi pihak pelbagai raja.

Juga patut dilihat ialah Spanish Steps, di mana monumen yang didedikasikan untuk Don Quixote menonjol.

Tag: Sepanyol
Top